Situs Promosi Arsitektur

Situs Promosi Arsitektur

Tampilkan produk Anda di sini. More »

Inovasi terbaru

Inovasi terbaru

Setiap hari ada inovasi baru More »

Asuransi Jiwa Indonesia

Asuransi Jiwa Indonesia

Banyak perusahaan asuransi menawarkan produk-produk unggulan. Pilihlah yang paling sesuai kebutuhan Anda More »

Kontraktor di Bogor

Kontraktor di Bogor

Kontraktor rumah mewah More »

Selamatkan bumi dari pemanasan global dan penebangan liar

Selamatkan bumi dari pemanasan global dan penebangan liar

You can completely customize the featured slides from the theme theme options page. You can also easily hide the slider from certain part of your site like: categories, tags, archives etc. More »

 

Category Archives: Artikel

Kembalinya aliran Brutalisme Arsitektur

Memahami pencapaian akbar Louis Kahn, kompleks Dhaka’s National Assembly , yang pembangunannya dimulai tahun 1962, berada di tengah danau buatan. Pada tahun 1971, pembom the Bangladesh Liberation War  mengatakan telah mencegah  menjadikannya puing. CreditClaudio Napoli

Dalam peringkat  untuk suatu langgam artistik, “Brutalisme” meraih skor hampir di puncak. Like the much kinder-sounding “Fauvism” or “Impressionism,” it was a term of abuse for the work of architects dimana bangunan memusuhi penggunanya — membrutalkan mereka — with hulking, piled-up slabs of raw, unfinished concrete. These same architects, centered on pasangan Inggris Alison dan Peter Smithson, enthusiastically took up Brutalism as the name for their movement with a kind of pride, as if to say: Itu benar, kami adalah kaum  brutal. We do want to shove your face in cement. Bagi dunia yang sedang mencoba lupakan pahitnya Perang Dunia II, in need of plain dealing and powerful messages, this brand of architectural honesty was refreshing.

Menafikkan adanya dasawarsa penuh kemashuran, setidaknya diantara para arsitek dan perencana, kemashuran Brutalisme memudar pada pertengahan dasawarsa-’70-an. Film seperti “A Clockwork Orange” mengubah mahakarya Brutalis menjadi lambang dystopia masa depan. Anggaran perencanaan sudah dipangkas, dan para brutalis sudah kehilangan tulang punggung. Lebih dari tiga dasawarsa, contoh-contoh karya brutalisme lainnya yang bersebaran telah menderita dari  menua dan diabaikan, temboknya retak dan bocor, dimana-mana terancam pembongkaran total. Tom Menino, walikota terakhir Boston, menggagas untuk melego balaikotanya, salah satu contoh karya brutalisme termashur di Amerika Serikat; dan pada tahun 2013, cuek pada kampanye pelestarian gedung, Bertrand Goldberg’, berbentuk daun cengkeh,  Women’s Hospital in Chicago menyerah pada godam penghancur bangunan.

Photo

Gedung tua Whitney building di Manhattan’s Upper East Side sedang menikmati “kehidupan kedua”nya sebagai the Met Breuer. Credit©Ezra Stoller/Esto

Namun kini, seperti chevron mustache, Brutalisme sedang menapaki kehidupan kembali. Despite two generations of abuse (and perhaps a little because of it), an enthusiasm for Brutalist buildings beyond the febrile, narrow precincts of architecture criticism has begun to take hold. Preservationists clamor bagi pertahanan mereka, historians laud their ethical origins and an independent public has found beauty in their rawness. For an aesthetic once praised for its “ruthless logic” and “bloody-mindedness” — in the much-quoted phrasing of critic Reyner Banham — ini adalah putaran mengejutkan untuk sebuah peristiwa.

Bagi masa yang panjang untuk menhormati Brutalism,e the internet has proved an unexpected boon companion. Popular Tumblrs unleash endless streams of black-and-white images of gravity-defying cantilevers from the world over. A hulking concrete school in downtown Miami swallowing students! A concrete ski resort in Chamonix, France, that appears poised to tumble off the edge of a mountain! Brutalism, it turns out, lends itself to ­Instagram-style scrolling, one eye-popping hunk of brush-hammered weirdness after another.

Brutalisme adalah upaya an architectural ethic, rather than an aesthetic. It
had less to do with
materials and more
to do with honesty:
an uncompromising
desire to tell it
like it is,
architecturally speaking.

The long overdue intellectual revival has also followed. In countries still reeling from the worldwide financial crisis, it’s a solace to look back to an era of muscular, public-minded development. MoMA’s recent “Latin America in Construction, 1955-1980” show reminded architects and a lay audience alike of the masterpieces of this ­forward-looking, confident era, such as Lina Bo Bardi’s Museu de Arte de São Paulo, with its glass facade sandwiched between two enormous slices of raw concrete, suspended impossibly high off a plaza by swollen red staples. In 2014, the British critic Jonathan Meades produced a combative reconsideration of Brutalism in a two-part television documentary for the BBC, putting the style back into the mainstream of welfare-cutting Britain.

Finally, last year, there was a consecration of Brutalism by art officialdom, when the Metropolitan Museum of Art moved some of its modern collection into the old Whitney, that smooth inverted ziggurat on Madison Avenue, with its signature angled windows. They changed the name of the refurbished museum to the Met Breuer, paying unusual tribute to the building’s Bauhaus-trained architect, Marcel Breuer.

Continue reading the main story

Photo

Boston City Hall came under threat of demolition when a mayor deemed it an eyesore. Credit©Ezra Stoller/Esto

THERE’S NO QUESTION that Brutalism looks exceedingly cool. But its deeper appeal is moral. In the words of Reyner Banham, it was an attempt to create an architectural ethic, rather than an aesthetic. When the Smithsons called their work Brutalist or part of a New Brutalism, the brutality to which they referred had less to do with materials and more to do with honesty: an uncompromising desire to tell it like it is, architecturally speaking. The Modern movement in architecture had supposedly been predicated on truthfulness in materials and forms, as well. But as a dreary stroll down Park Avenue will remind you, Modernism swiftly became a gutless orthodoxy, its high ideals devolving into the rote features of the International Style, a repetitive and predictable series of gestures (curtain walls or ribbon windows, recessed plinths, decorative piloti, windswept plazas, ornamental lawns and flat shimmering pools).

What was and still is appealing about Brutalism is that it had a kind of purity to it. For their first large project, a school in Hunstanton, and in subsequent projects, such as the Economist building in central London, the Smithsons went back to the lessons of the modern masters, to Mies van der Rohe and Le Corbusier: to build transparently, cleanly and truthfully. “Whatever has been said about honest use of materials,” Banham wrote in a 1955 article, “most modern buildings appear to be made of whitewash or patent glazing, even when they are made of concrete or steel.” The Smithsons’ project at Hunstanton, by contrast, “appears to be made of glass, brick, steel and concrete, and is in fact made of glass, brick, steel and concrete.”

Photo

Paul Rudolph merancang the Yale Art and Architecture Building, which opened in 1963, while acting as department chair. The interiors were restored in 2008, decades after a mysterious fire in 1969 — some suspected disgruntled students.Credit©Ezra Stoller/Esto

Honesty in materials was allied to the rough, prosaic goals of social democracy. Brutalism is, as the critic Michael J. Lewis has pointed out, the vernacular expression of the welfare state. From Latin America to Europe to South Asia, Brutalism became the style for governments committed to some kind of socialism, the image of “the common good.” When the most representative building of our era is 432 Park Avenue, Rafael Viñoly’s elegant middle finger of a luxury condo tower, the tallest in the world, looming ominously over Manhattan, it is bracing to revisit a period when planners sought out the best, most avant-garde-minded architects to build libraries, city halls and public housing.

Photo

With her SESC Pompeia leisure center from 1986, the Italian-born architect Lina Bo Bardi showed that Brutalism could be extraordinarily playful, with zigzagging bridges that connect a former drum factory to three tall towers. CreditIwan Baan

Still, Brutalism wasn’t fully popular with a broad public, whose members were never convinced that awe-inspiring concrete dourness was what society was truly missing, and it ultimately depended on the good will of sympathetic planners. Once politics turned against the welfare state in the 1980s, Brutalism was doomed. Budgets were gutted; public housing lost its funding; the market came to dictate development. The delirious, pink-granite fantasies of postmodernist office towers rose to loom over the gray Brutalist housing projects, left to molder and decay. All buildings require upkeep, and in a sense the deliberate neglect of Brutalism had the same effect that starving public bureaucracies did.

But the renewed interest in the movement has yet to produce any meaningful change in the culture of what gets built and how. This resurgence has not — not yet anyway — led to any revival of interest in public-minded development. Politics has been divorced from architecture. In fact, love for Brutalism has often led to gentrification. Many social housing projects, such as Erno Goldfinger’s Trellick Tower in London, have become much sought-after private housing. Architecture bookstores sell postcard packs of the greatest hits of Brutalism; you can buy a Trellick Tower mug to sip expensive coffee in your pricey Trellick Tower flat. The aesthetic of Brutalism may at last triumph over its ethic.

 dari: http://www.nytimes.com/2016/10/06/t-magazine/design/brutalist-architecture-revival.html?&moduleDetail=section-news-0&action=click&contentCollection=Design%20%26%20Interiors&region=Footer&module=MoreInSection&version=WhatsNext&contentID=WhatsNext&pgtype=article

Artefak kuno dan pengadilan internasional

logo Artefak Kuno Dan Pengadilan Internasional
Dikutip dari :Warta Kota

 Dikutip dari :Warta KotaDjulianto Susantio

Pada 2002 sebuah pengadilan di Austria memerintahkan penyitaan benda-benda seni yang pernah dirampas tentara Nazi dari kaum Yahudi. Salah satunya adalah koleksi seorang Yahudi Austria yang meninggal di kamp konsentrasi Cekoslowakia. Banyaknya tidak kurang dari 800 lukisan dan sejumlah artefak kuno. Barang-barang itu kemudian dikembalikan ke negara asalnya. Masih di tahun yang sama sejumlah benda berharga peninggalan Pharao yang pernah dicuri tahun 1992 lalu dan kemudian berada di AS, dikembalikan ke Mesir setelah melalui proses pengadilan di New York. Benda yang dikembalikan itu antara lain sebuah plakat berukuran 70 cm x 120 cm, berasal dari sebuah kerajaan tua masa 2613 – 2181 SM. Pada 1990-an seorang kolektor Jepang membeli barang-barang peninggalan Napoleon dari sebuah balai lelang. Karena dia tahu barang-barang tersebut merupakan hasil curian, maka dia menghibahkannya kepada pemerintah Prancis, tempat asal benda-benda tersebut.

Selanjutnya pada 2009 Cai Ming-chao, seorang konglomerat Cina, menang lelang atas dua patung perunggu kuno dari Balai Lelang Christie di Prancis. Harga kedua artefak itu $36 juta. Namun Cai tidak mau membayar karena dia tahu kedua benda itu adalah barang bersejarah milik Cina yang dicuri oleh tentara Inggris dan Prancis dalam Perang Candu 1860. Sebuah ‘pelajaran berharga’ kepada para ‘penadah’ telah dilakukan oleh Cai. Sebenarnya pemerintah Cina sudah berusaha keras mencegah barang curian tersebut dijual, namun pihak Christie mengabaikannya.

Ilegal
Di satu sisi, orang melihat pencurian, dalam hal ini termasuk perampasan oleh tentara militer asing, adalah perbuatan ilegal. Karena itu keputusan pengadilan setempat untuk menyita dan mengembalikan artefak ke negara asalnya, dianggap merupakan keputusan yang tepat.

Di lain sisi, orang (dalam hal ini balai lelang) memandang sebaliknya. Tidak peduli apakah barang itu legal atau ilegal, yang penting laku terjual dalam pelelangan. Kepentingan bisnis jelas berada di atas kepentingan lainnya.

Namun karena terbentur oleh kode etik, maka pemilik sebenarnya dari benda-benda ilegal itu sulit dilacak. Balai lelang benar-benar memegang kerahasiaan sang pemilik. Tidak heran karena aturan seperti itu, maka mata rantai transaksi benda-benda antik tetap berjalan hingga kini.

Diketahuinya benda-benda ilegal yang dijual balai lelang tentu saja adalah berkat kejelian kurator atau kolektor, berdasarkan katalogus yang dikeluarkan balai lelang bersangkutan. Dari sini bisa terjadi saling koreksi. Misalnya balai lelang akan menarik lot dari daftar bila materi lelang dianggap meragukan atau mendapat tentangan masyarakat. Namun, pemilik sah (misalnya museum atau negara, bila benda tersebut berasal dari suatu candi) tetap saja harus gigit jari karena barang tersebut tidak bakalan langsung kembali ke tangan.

Sekadar gambaran, kita pernah mengalami pukulan hebat ketika tahun 1980-an barang-barang berharga yang diduga berasal dari perairan Nusantara, dicuri Hatcher dan sindikatnya. Dalam suatu lelang di Belanda, barang-barang curian itu laku terjual jutaan dollar. Kita pernah protes keras tetapi tidak digubris balai lelang itu. Bahkan tahun 2005 kita digemparkan oleh rencana lelang arca Aksobhya di AS. Arca kuno tersebut diduga merupakan barang curian dari Candi Borobudur. Memang kemudian barang tersebut batal dilelang, entah bagaimana kabar arca itu sekarang.

Kerja sama
Sebenarnya pencurian artefak-artefak kuno sudah berlangsung sejak lama. Salah satu motif pencurian, penyelundupan, dan perbuatan negatif lainnya adalah mencari keuntungan finansial sebesar-besarnya.

Di Indonesia pencurian artefak-artefak kuno sudah demikian parah dan terjadi sejak 1960-an seiring meningkatnya kegiatan pariwisata. Tentu kita masih ingat kasus arca kudhu dari Candi Bhima. Hanya beberapa lama setelah kepalanya dipenggal, tahu-tahu artefak tersebut sudah diperdagangkan di Singapura.

Nasib kita sama seperti Kamboja. Ketika terjadi Perang Indochina dan perang saudara di sana, berbagai benda purbakala dicuri dari Candi Angkor. Oleh para pemberontak, benda-benda tersebut dijual ke Thailand dan ditukar dengan senjata. Ternyata setelah itu berpindah ke art-art gallery di mancanegara. Bahkan ditawarkan melalui internet dan balai-balai lelang.

Kini berbagai benda curian itu justru sudah menjadi koleksi museum-museum Eropa. Nah, hal demikian semakin menambah ruwet masalah kepemilikan. Pihak museum merasa sah karena membeli koleksi tersebut dari balai lelang ternama. Pemilik asal benda tersebut justru menganggap museum sebagai penadah barang curian.

Mengingat salah satu sarana efektif untuk melakukan bisnis haram itu adalah balai lelang, tentunya harus ada aturan untuk mengawasi transaksi tersebut. Karena hal ini menyangkut aktivitas internasional, maka pihak UNESCO harus memperhatikan hal demikian.

Aturan hukum perlu dibuat bersama oleh tiga institusi, yakni UNESCO, balai lelang, dan pengadilan internasional. Kalau aturan hukum sudah jelas, diyakini aktivitas pencurian artefak-artefak kuno semakin berkurang. Tragisnya, korban terbesar kasus negatif ini ternyata adalah negara-negara jajahan dan negara-negara yang kalah perang. Kalau aturan hukum belum jelas, sampai kapan pun negara-negara seperti ini, termasuk Indonesia, harus gigit jari menerima kenyataan pahit.***

 

Bukti nyata pemanasan global (Global Warming)

BUKTI NYATA PEMANASAN GLOBAL

Kamis, 23 Desember 2010

PARIS, KOMPAS.com – Para ilmuwan menegaskan, badai salju dan suhu dingin ekstrem yang melanda Eropa akhir-akhir ini adalah efek langsung dari pemanasan global. Anomali iklim tersebut masih mengakibatkan gangguan transportasi hingga Rabu (22/12/2010), pada saat jutaan warga Eropa bersiap mudik untuk merayakan Natal di kampung halaman.

Para peneliti dari Potsdam Institute for Climate Impact Research (Potsdam-Institut f’r Klimafolgenforschung/PIK) di Jerman mengatakan, musim dingin ekstrem yang terjadi berturut-turut di benua Eropa dalam 10 tahun belakangan ini adalah akibat mencairnya lapisan es di kawasan Artik, dekat Kutub Utara, akibat pemanasan global.

Hilangnya lapisan es membuat permukaan laut di Samudra Artik langsung terkena sinar matahari. Energi panas matahari, yang biasanya dipantulkan lagi ke luar angkasa oleh lapisan es berwarna putih, kini terserap oleh permukaan laut, membuat laut di kawasan kutub itu memanas dan mengubah pola aliran udara di atmosfer.

Dalam model komputer, yang dibuat PIK dan dimuat di Journal of Geophysical Research awal bulan ini, terlihat kenaikan suhu udara di lautan Artik tersebut menimbulkan sistem tekanan tinggi. Sistem tekanan tinggi inilah yang membawa udara dingin kutub ke daratan Eropa.

“Anomali ini bisa melipat tigakan probabilitas terjadinya musim dingin yang ekstrem di Eropa dan Asia utara,” ungkap Vladimir Petoukhov, fisikawan dan peneliti utama PIK.
Petoukhov menambahkan, efek aliran udara dingin dari kutub utara itu akan makin parah saat terjadi gangguan pada arus udara panas yang melintasi Samudra Atlantik dan perubahan aktivitas matahari.
Itulah yang terjadi saat ini. Para pakar cuaca mengatakan, saat ini arus udara hangat dari pantai timur AS (Gulf Stream) terhalang dan berbelok arah di tengah-tengah Atlantik. Hal itu membuat aliran udara dingin dari Artik dan Eropa Timur tak terbendung masuk ke Eropa Barat. Saat arus dingin ini melintasi Laut Utara dan Laut Irlandia, uap air dari laut tersebut diubah menjadi salju dalam skala sangat besar dan menyebabkan badai salju parah di negara-negara Eropa Barat.

Mulai pulih
Otoritas penerbangan sipil Perancis, DGAC, Rabu, mengeluarkan peringatan, salju akan turun lagi di kawasan Paris pada Rabu sore dan kemungkinan akan terjadi pembatalan penerbangan lagi untuk jadwal penerbangan setelah pukul 17.00. Peringatan tersebut keluar saat kondisi penerbangan di Eropa baru mulai pulih setelah terpuruk dalam kekacauan total sejak akhir pekan lalu.

Bandara Frankfurt di Jerman baru membatalkan 70 dari total 1.300 penerbangan yang dijadwalkan Rabu. Jumlah ini menurun signifikan dibanding Selasa, saat 550 penerbangan dibatalkan. Dua landasan pacu di Bandara Heathrow, London, Inggris, juga sudah dibuka sejak Selasa malam dan kini bandara tersibuk di Inggris tersebut sudah beroperasi 70 persen mendekati normal. “Kami lega karena akan bisa menyingkirkan semua salju hari ini,” tutur juru bicara Bandara Heathrow.

Sekitar 1.000 orang terpaksa bermalam di Heathrow, dan 300 penumpang terdampar di Bandara Frankfurt, Selasa malam. “Sangat menyedihkan, rasanya seperti berada di negara dunia ketiga,” tutur seorang penumpang bernama Janice Phillips (29), yang terdampar di Heathrow dalam perjalanan pulang ke Minneapolis, AS. Dua bandara utama di Paris, Charles de Gaulle dan Orly, dibuka 24 jam penuh untuk mengurai penumpukan penumpang akibat pembatalan dan penundaan selama berhari-hari. Maskapai Air France-KLM memperkirakan menderita kerugian hingga 35 juta euro (Rp 415,1 miliar) akibat gangguan cuaca bulan ini. Sementara itu, suhu ekstrem terus melanda Eropa. Kota Holbaek, 65 kilometer sebelah barat Kopenhagen, Denmark, mencatat suhu minus 22,5 derajat celsius, Selasa malam. Ini adalah rekor suhu terendah di Denmark dalam 29 tahun terakhir. Di Krasnoyarsk, Siberia, Rusia, suhu anjlok hingga 50 derajat celsius di bawah titik beku, menyebabkan sebuah bus mengalami kegagalan teknis dan bertabrakan, menewaskan delapan penumpangnya. Cuaca dingin juga membuat harga minyak mentah dunia terus naik. Di pasar Asia, Rabu, harga minyak mentah Brent untuk pesanan bulan Februari naik 29 sen menjadi 93,49 dollar AS per barel, atau tertinggi dalam dua tahun terakhir. Harga diperkirakan masih akan terus naik seiring cuaca dingin ekstrem yang diramalkan masih akan terjadi sampai akhir tahun. Warga LA dievakuasi Cuaca ekstrem juga terjadi di AS. Hujan deras, banjir, dan tanah longsor melanda negara bagian California. Curah hujan yang turun di pusat kota Los Angeles (LA) sepekan terakhir sudah mencapai sepertiga dari curah hujan tahunan di kota tersebut. Pihak berwajib telah mengevakuasi 232 keluarga di kawasan La Canada Flintridge dan La Crescenta di pinggiran LA, yang terletak di dekat perbukitan yang sudah jenuh oleh air hujan dan dikhawatirkan longsor. Evakuasi juga dilakukan di San Diego.

Cuaca ekstrem yang melanda Eropa belum mengurangi minat warga Indonesia menghabiskan libur akhir tahun ke sana. Hasil pemantauan di sejumlah biro perjalanan di Jakarta, Rabu, belum ada rombongan yang membatalkan rencana kunjungan mereka ke Eropa.

“Beberapa pelanggan memang menanyakan kondisi di Eropa, tapi sejauh ini belum ada pembatalan,” kata pegawai perjalanan luar negeri Bayu Buana Tour and Travel, Jonas Sinambela.

Manajer Hubungan Masyarakat dan Media Panorama Tours Anita Hartono menjelaskan, saat ini mereka melayani perjalanan wisata sedikitnya 300 WNI dalam 20 kelompok ke Eropa.(AP/AFP/Reuters/DHF/JOE/ HAM/SIN/ARA/EGI/AYS)

SYDNEY, KOMPAS.com — Cuaca ekstrem terburuk dan langka terjadi di Australia hari Senin (20/12/2010). Salju tiba-tiba turun menutupi sebagian benua yang seharusnya sedang mengalami musim panas itu. Desember yang cerah dan panas diselimuti salju dan memberi suasana Natal yang putih seperti di Eropa.

Saat ini posisi matahari sedang berada di selatan garis khatulistiwa. Benua Australia seharusnya masih mengalami musim panas. Begitu pula pulau-pulau paling selatan di wilayah Indonesia yang letaknya berdekatan dengan Australia, seperti Timor, Sabu, Rote, dan Sumba.

Meski demikian, musim panas Desember ini di Australia telah ditingkahi oleh perubahan cuaca yang ekstrem dengan turunnya salju dan hujan teramat lebat. Salju turun lebat di pantai timur Negara Bagian New South Wales dan Victoria sehingga banyak resor wisata—seharusnya panas pada akhir tahun—justru ditimbuni salju setebal 10 sentimeter (cm). Banyak warga bingung dan setengah tidak percaya melihat salju turun pada musim panas, sebuah perubahan cuaca yang tiba-tiba. Hujan salju pada Desember adalah peristiwa alam yang tak lazim. ”Ini putih, semuanya putih,” kata Michelle Lovius, General Manager Hotel Kosciuszko Chalet di Charlotte Pass.

Lovius mengatakan, hal pertama yang terjadi pada Senin pagi adalah semuanya hening dan damai setelah salju turun dengan lebatnya. Sejak awal Desember, wilayah pegunungan New South Wales sedang mengalami puncak mekarnya bunga-bunga liar. ”Kami berharap hal itu (cuaca dingin) tetap bertahan selama lima hari agar kami bisa merayakan Natal yang putih,” katanya.

Istilah Natal yang putih (White Christmas) dalam tradisi Kristen hanya dikenal di Eropa atau negara di Kutub Utara, bukan di selatan seperti di Australia. Pada Desember, termasuk pada setiap hari Natal, 25 Desember, salju turun dengan lebatnya di Eropa dan Kutub Utara. Hujan salju di musim panas di Australia adalah hal yang aneh, sebuah pergeseran cuaca yang ekstrem.

Lebih jauh ke selatan Negara Bagian Victoria, kondisinya juga parah. Maureen Gearon, juru bicara Victorian Snow Report, melaporkan, Gunung Hotham diselimuti salju setebal 10 cm dan Gunung Buller tertutup lebih dari 5 cm. ”Semuanya tertutup salju, sebuah akhir tahun yang indah. Warga memakai topi Santa Claus di kepala mereka dan berfoto di salju,” kata Gearon kepada kantor berita AAP Australia.

Anjloknya suhu udara juga terjadi di Sydney, yakni menjadi hanya 13 derajat celsius, dari sebelumnya di atas 23 derajat celsius. Di bagian barat kota malah suhu telah turun menjadi hanya 9,8 derajat celsius. Angin yang mengandung uap air bertiup dengan kecepatan 100 kilometer per jam menyapu garis pantai.

Kondisi yang kontras juga terjadi di pantai barat. Banjir terburuk dalam 50 tahun terakhir mengisolasi kota Carnarvon, sekitar 900 km di utara Perth. Helikopter polisi terpaksa dikerahkan untuk menyelamatkan 19 orang dari atap sebuah bar karena banjir meninggi.

Ahli cuaca pun tercengang menyaksikan turunnya salju dan cuaca dingin, perubahan cuaca yang drastis. ”Ini kejadian tidak biasa, sekalipun itu di New South Wales dan Victoria yang berdekatan dengan samudra selatan,” kata Ahli Klimatologi Biro Meteorologi, Grant Beard.

Eropa belum pulih Badai salju dan suhu udara membeku di bawah nol masih terus melanda Eropa. Kekacauan transportasi terjadi besar-besaran di seluruh moda transportasi, baik laut, udara, maupun darat, termasuk angkutan berbasis rel. Kondisi ini telah berujung pada kematian puluhan orang.

Di Polandia saja sebanyak 29 orang meninggal. Mereka tewas membeku pada tanggal 19 dan 20 Desember lalu di tengah temperatur dingin, yang bahkan mencapai 20 derajat celsius di bawah titik nol, yang terjadi di beberapa tempat. Di Austria tiga orang tewas membeku saat mencoba pulang ke rumah mereka pada malam hari. Di Finlandia sedikitnya empat orang tewas dalam kecelakaan lalu lintas saat badai salju melanda. Badai salju ini juga melumpuhkan transportasi di hampir semua kota di Eropa. Layanan kereta api dan penerbangan dihentikan. Demikian seperti dilansir harian Telegraph, Senin. (AP/AFP/REUTERS/CAL)

Kompas Cetak

Museum penyebar keselarasan (Menyambut Hari Museum Dunia)

 

Museum Yang Menyebar Keselarasan

 

 

Jumat, 28 Mei 2010 | 00:12 WIB

KOMPAS.com — Museums for Social Harmony, demikian tema Hari Museum Internasional (HMI) yang jatuh pada 18 Mei. Sebuah tema dengan pesan yang mendalam akan fungsi museum dalam mendorong keharmonisan sosial, keharmonisan dengan lingkungan sekitar.
Dengan tema tersebut museum, khususnya di kawasan Kota Tua diharapkan mendorong terciptanya interaksi antarmuseum dengan lingkungan. “Maksudnya museum harus mendorong supaya ketertiban, keamanan, dan kenyamanan bisa dirasakan oleh lingkungan. Kebersihan, keamanan, kenyamanan harus dimulai dari museum,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Arie Budhiman saat membuka perayaan HMI di kawasan Kota Tua, Selasa (18/5).
Menurut Arie, keharmonisan yang dimaksud merupakan keharmonisan dalam konteks yang merupakan kebutuhan warga dan lingkungan di Kota Tua. “Jadi saya mendorong supaya staf museum menyiapkan kegiatan dengan baik supaya terjadi keharmonisan. Relasi harus baik, baik secara fisik maupun non fisik,” tandasnya.
Kegiatan HMI yang digelar untuk kedua kali ini diselenggarakan oleh Forum Komunikasi Antarmuseum di Kota Tua dan museum-museum Pemprov DKI. Seperti tahun lalu, kegiatan ini digelar secara swadaya dan swadana sebagai bentuk komitmen.

Sebelumnya, usai diskusi di Museum Bank Indonesia, Intan Mardiana, Direktur Museum Nasional menyatakan, pemerintah pusat sudah berencana memasukkan kegiatan yang mendukung HMI ke International Council of Museums (ICOM). “Kita masukkan untuk Museum Day 2011. Makanya tahun ini kita mulai bahas itu juga dengan DKI supaya program-program yang mendukung Museum Day bisa kita masukkan ke dalam program ICOM,” ujarnya.

Pasalnya, sekarang ini dengan program Tahun Kunjung Museum dan revitalisasi museum saja pihaknya sudah cukup kerepotan. “Yang terpenting kan revitalisasi museum baik secara fisik maupun non fisik, artinya, ya koleksi, ya SDM. Kita sangat kekurangan SDM. Dan kita berusaha agar pengunjung bisa menjadikan museum sebagai tempat belajar,” tambah Intan.
Museum bukan hanya perlu berbenah untuk penataan koleksi, tapi juga bagaimana manajemen museum agar bisa menarik pengunjung. “Kita meminta agar pemda juga memberi pelatihan kepada SDM bidang museum supaya bukan hanya kuantitas pengunjung yang meingkat tapi juga kualitas museum. Itu bagian yang harus kita revitalisasi juga. SDM museum harus juga mengikuti perkembangan museum dunia,” kata Intan lagi.
Dari 275 museum yang tercatat di seluruh Indonesia, ditambah sekitar 10 yang akan dibuka, tampaknya pemerintah pusat kewalahan. Urusan dana, organisasi, dan aturan yang jelas belum dimiliki oleh museum-museum di Indonesia. Belum lagi urusan koleksi dan SDM.
“Makanya kalau mau bikin atau buka museum harus juga dipikirkan dana, organisasi, aturan yang jelas, dan tentu saja koleksi,” demikian Intan mengimbau.

Semoga dengan HMI yang sudah dua kali digelar di Jakarta dan dipusatkan di Kota Tua, maka pelan-pelan museum di Jakarta pun bangkit dan mampu menciptakan keharmonisan sosial.

Gedung-gedung brutal yang indah terdapat di banyak negara

Gedung-gedung brutal yang indah terdapat di banyak negara

  • 8 Juli 2016

Kirim

Brutalisme merupakan jargon yang mencakup semua arsitektur bangunan beton tinggi yang ekspresif, yang berawal dari masa 1950-an.

Berikut 10 gedung beraliran Brutalisme yang terdapat di berbagai negara.

Akademi Seni dan Disain Basel, Swiss, 1961 oleh Baur, Baur, Bräuning, Dürig

Swiss
Image captionLipatan atap dan dindingnya -seperti origami atau seni melipat kertas- menjadikannya sebuah aula yang anggun. (Kredit foto: Roberto Conte)

Seberapa brutalnya Akademi Seni dan Desain Swiss bisa diperdebatkan. Arsiteknya, Hermann Baur (1984-1980) menyebutnya sebagai “bermanfaat dan puitis”. Terdiri dari gugusan empat gedung di sekeliling halaman dengan berpusat pada patung Hans Arp, tidak diragukan lagi yang paling menonjol adalah pusat kebugarannya.

Lipatan atap dan dindingnya -seperti origami atau seni melipat kertas- menjadikannya sebuah aula yang anggun, yang sekarang digunakan sebagai ruang kuliah dan studio mahasiswa. Satu dindingnya merupakan jendela dari lantai sampai ke langit-langit dengan permainan cahaya yang indah.

  • Menunggu helikopter menjadi angkutan udara
  • Ilustrasi kendaraan-kendaraan di Star Wars
  • Kuburan laut yang mengerikan

Menara Rumah, Shibuya-ku, Tokyo, Jepang, 1966

Tokyo
Image captionBangunan ini seperti wujud dari kesederhaan haiku (puisi) Jepang. (Kredit foto: Azuma Architect)

Keras dan unik, rumah berlantai enam dibangun di atas lahan kecil berukuran 20 m2. Dibangun sebagai rumah keluarga oleh arsitek Takamitsu Azuma, gedung ini sudah kalah besar dari gedung-gedung lain yang dibangun belakangan.

Walau lantainya sempit, ada teras di atap dan tempat parkir mobil, juga kesan ruang yang luas dengan ruang-ruang yang banyak sinar karena tangga beton yang terbuka. Azuma menyebut Menara Rumah ini sebagai ruang vertikal yang tak putus-putusnya. Bangunan ini seperti wujud dari kesederhaan haiku (puisi) Jepang.

Kantor dan Ruang Sidang Distrik Orange, Goshen, New York, Amerika Serikat, 1967

New York
Image captionGedung ini sempat rusak tahun 2011 karena Badai Irene. (Kredit foto: Nicolás Saieh)

Tahun 2015, kompleks yang amat berharga ini dirusak oleh aksi vandalisme. Terdiri dari tiga paviliun beton, gedung ini menawarkan imajinasi yang kaya dan ruangan yang mengalir bebas. Dirancang oleh Paul Rudolph, mantan ketua Fakultas Arsitekur, Universitas Yale -dengan alumni antara lain arsitek terkenal, Norman Foster dan Richard Rogers.

Gedung ini sudah memerlukan perbaikan sebelum tahun 2011 karena rusak akibat Badai Irene.

Menara Trellick, London, Inggris, 1972 oleh Ernö Goldfinger

London
Image captionTahun 1998 Menara Trellick ditetapkan sebagai bangunan yang dilindungi. (Kredit foto: Riba Collections)

Menantang dan unik, gedung berlantai 31 ini merupakan perumahan milik pemerintah yang dirancang oleh Ernö Goldfinger, pendatang asal Hungaria, yang nama keluarganya sama dengan tokoh jahat dalam film James Bond. Bangunan ini terdiri dari 217 apartemen yang terpisah dari menara khusus untuk lift dengan penyambung jembatan bagi setiap tiga lantai. Terpuruk dari aspek kehidupan sosialnya hingga akhir 1980-an, Menara Trellick menjadi populer di kalangan para arsitek muda, perancang, dan para penulis yang melihatnya sebagai kemegahan dan bukan bangunan beton yang menakutkan. Tahun 1998, bersamaan dengan Brutalisme yang kembali menjadi mode, Menara Trellick ditetapkan sebagai bangunan yang dilindungi.

  • Kursi roda dengan ‘kekuatan super’
  • Ada cara yang lebih baik untuk membawa pulang bir
  • Fakta ‘mengerikan’ tentang kematian di Puncak Everest

Centro de Exposições, Salvador, Bahía, Brasil, 1974

Brasil
Image captionGedung bergaya Brutalisme bukan hal yang biasa dalam iklim tropis. (Kredit foto: Courtesy Fran Parente)

Ruang pameran yang mengesankan ini, menggantung lima meter di atas tanah, dengan permukaan beton yang disokong oleh baja yang dipegang oleh dua tiang untuk tempat lift dan tangga.

Rancangan bergaya Brutalisme bukan hal yang biasa dalam iklim tropis, namun beton yang menggantung melindungi para pengunjung dari terik dan silau matahari. Perancangnya adalah arsitek Brasil, João Filgueiras Lima.

Kementerian Pembangunan Jalan Raya, Tbilisi, Georgia, 1975

Tbilisi
Image captionGedung ini dibangun sedemikian rupa untuk menghemat lahan.

Lebih bergaya Konstruktivisme dibanding Brutalisme, motor gedung ini adalah George Chakhava, sebagai wakil menteri pembangunan jalan raya -yang menjadi pemesan dan sekaligus pula arsiteknya.

Dipengaruhi oleh arsitektur Revolusioner Rusia era 1920-an, Chakhava mengatakan strukturnya yang saling berkaitan bersumber dari alam.

Tujuannya adalah menggunakan lahan sekecil mungkin dengan beberapa lantai yang keluar seperti cabang-cabang di akar pohon.

Apapun penjelasannya, rancangan ini jelas menakjubkan.

Setelah direstorasi, mulai tahun 2007 gedung ini menjadi kantor pusat Bank Georgia.

Gedung Jenaro Valverde Marín, CCSS, San José, Kosta Rika, 1976 oleh Alberto Linner Díaz

Kosta Rika
Image captionPenggunaan blok-blok beton membuat para arsiteknya bisa membangun modernitas dengan biaya rendah. (Kredit foto: Magda Biernat/OT TO)

Terletak di antara Samudera Pasifik dan Karibia, Kosta Rika tampaknya merupakan negara yang paling kecil kemungkinan memilki arsitektur Brutalisme.

Penggunaan blok-blok beton membuat para arsiteknya bisa membangun modernitas dengan biaya rendah namun berskala besar.

Dari tahun 1940-an, Oscar Niemeyer sudah mulai merintisnya di Brasil.

Walau rancangannya sederhana, gedung administrasi sosial yang dirancang oleh Alberto Linner Diaz –arsitek kelahiran Nikaragua- tampak tegas dengan karakter yang berpengaruh dikelilingi warna-warni tanaman dan pohon nyiur yang melambai.

  • Mengapa kita terpukau pada para pembunuh berantai?
  • Film pendek ini gambarkan masa depan yang mengagumkan… sekaligus menakutkan
  • Mengapa orang Jepang biasa ‘tidur’ di tempat umum?

Rumah Hemeroscopium, Madrid, Spanyol, 2008 oleh Ensamble Studio

Madrid
Image captionPemasangan blok-blok beton menjadikannya sebagai bangunan yang pengerjaannya hanya butuh tujuh hari. (Kredit: Roland Halbe)

Bangunan yang istimewa ini memberi ilusi bahwa beton besar yang berat hanya disokong oleh dinding kaca. Rumah Antón García-Abril dan Débora Mesa –pimpinan perusahaan arsitektur Ensamble Studio- ini membutuhkan persiapan teknis selama satu tahun namun pemasangan blok-blok betonnya untuk menjadikannya sebagai bangunan hanya butuh tujuh hari.

Salah satu balok beton yang menjorok adalah kolam renang. Namun, seperti kata Mesa, “Arsitekturnya ke luar dari yang biasa.”

Balai Kota Boston, Boston, Massachusetts, Amerika Serikat, 1968

Boston
Image captionKoran Boston Globe menyebut kejahatan terbesarnya bukan karena buruk, tapi antiperkotaan.’ (Kredit foto: Ezra Stoller / Esto)

Berusia hampir 50 tahun, gedung pemerintah ini tetap saja kontroversial. Tahun 2013, Koran Boston Globe menulis, “Kejahatan terbesarnya adalah bukan karena buruk, tapi menjadi antiperkotaan.” Sedang menurut Gerhard Kallmann –salah seorang perancangnya-, “Harus mengagumkan, bukan hanya sekedar menyenangkan dan apik.” Kallmann dan mitranya, Michael McKinnell, memikirkan sebuah monumen kuno yang diintip dari kaca mata arsitek terkenal Le Corbusier dengan puluhan ribu keping beton.

Kedutaan Besar Russia, Havana, Kuba 1985 oleh Aleksandr Rochegov

Kuba
Image captionUni Soviet bubar tak lama setelah kompleks bangunan beton ini selesai. (Kredit foto: Courtesy Phaidon Press)

Pernah menjadi lambang dari dominasi Uni Soviet, Kedutaan Besar ‘yang sombong’ ini menjulang di antara pohon-pohon di jalan utama Havana, Fifth Avenue, seperti sebuah vas bunga dari beton yang terjun ke tanah Kuba.

Uni Soviet bubar tak lama setelah kompleks bangunan beton ini selesai.

Arsiteknya, Aleksandr Rochegov, juga terkenal dengan rancangan Hotel Leningradskaya di Moskow. Kedutaan Besar Rusia di Havana ini mengintai dari balik dinding dengan kawat berduri.

Buku berjudul This Brutal World oleh Peter Chadwick diterbitkan Phaidon.

Dikutip dari bbc.co.uk  BBC Culture. 8 Juli 2016

Hortensia,tanaman hias yang bisa berubah warna

Hortensiadari berbagai sumber

HORTENSIA

Bunga yang bisa berubah warna.
Bunga Hortensia dapat berubah-ubah warnanya jika diberi pupuk yang berbeda. Masyarakat Jawa Barat menjulukinya sebagai kembang Pancawarna.
Bunga Hortensia memiliki nama ilmiah Hydrangea macrophylla.sebenarnya berasal dari Jepang, tepatnya di Pulau Honshu, namun kemudian menyebar ke belahan dunia lain dan menjadi terkenal di Amerika Serikat, Eropa Barat selain di kampung halamannya sendiri..Ini dikarenakan jenis bunga ini mmudah hidup di berbagai iklim dan juga mudah pengembangbiakannya. Tanaman ini menyukai tempat yang sejuk dengan kelembaban yang cukup dan rada terpayungi.
Bunganya berupa gugusan bunga-bunga tunggal. Kelopak bunganya sangat istimewa ,karena lebih dominan daripada mahkota bunganya.

Jenis hydrangea yang dapat berubah warna, hanya strain tertentu, yaitu yang kelopak bunganya berwarna merah, biru atau kombinasi merah dan biru. Sebenarnya pergantian warna bunga diakibatkan faktor logam berat aluminium pada kelopak bunga dan ketersediaan pigmen antosianin pada kelopak bunga. 1.Bunga Hydrangea berwarna merah campur biru pada pH tanah 4,7 – 6,1.
<>2. Bunga menjadi merah jika pH tanah 6,1
<>3.Bunga menjadi biru jika pH tanah 4,7

Sedangkan hydrangea berkelopak putih tidak mengandung antosianin (pigmen warna bunga) sehingga tidak dapat berubah warna, apapun pH tanah habitatnya.

Untuk memperoleh bunga berkelopak biru muda, tanah tempat tumbuh harus memiliki pH antara 5,0-5,5. Kalau menginginkan warna lembayung muda, pH tanah harus 5,8 –b 6,0 sedang untuk merah muda, pH antara 6-6,2. Pada masa pertumbuhan sebaiknya pH dipatok antara 5,5-6,0 Jika ingin kelopak menjadi biru, tinggal diberi pupuk yang mengandung sulphur, seperti ZA ataupun KCL untuk menurunkan PH. Selain cara itu, bisa juga dengan pupuk majemuk yang memiliki kandungan fosfor sedikit namun kalium tinggi. Jika tanah habitatnya miskin aluminium, sebaiknya mendekati masa berbunga ditambahkan aluminium berbentuk amonium aluminium atau kalium aluminium.
Warna merah kelopak dapat diperoleh dengan menaburkan kapur tumbuk dolomite agar pH tanah naik. Atau memberikan pupuk majemuk dengan kadar kalium dan fosfor imbang.
Untuk mengukur kadar keasam-basa-an tanah dapat menggunakan kertas lakmus, ataupun dengan larutan penguji yang bisa diperoleh di toko kimia. Tanah kering sample diambil segenggam dan ditetesi larutan penguji, hasilnya dicocokan dengan gradasi warna pada kartu penguji.
Sumber : berbagai sumber

Adenium

(Tanaman Sukulen) 

Tanaman Adenium

Di masyarakat umum, tanaman ini sering disebut sebagai Kamboja Jepang.

Di jazirah Afrika Utara, dan daraan Timur Tengah tanaman ini berasal, sehingga kerap dijuluki “Rose from desert”

   

Penggolongan Tanaman
Adenium adalah tanaman yang secara genus termasuk famili Apocynaceae. Jadi, adenium masih kerabat Plumeria, Pachypodium ,Nerium,ataupun Allamanda Ada berbagai teori tentang penggolongan Adenium. Ada yang menganggap suatu jenis sebagai species, ada yang menganggapnya sebagai subspecies (varietas). Menurut definisi spesies, mereka tidak bisa kawin dan menghasilkan keturunan dengan species lain, kalau bisa sangatlah sulit. Inilah yang terjadi dengan berbagai species Adenium yaitu mereka sangat sulit untuk dapat menghasilkan keturunan dari persilangan antar spesies. Jenis-jenis tersebut antara lain: a. Adenium obesum
b. Adenium multiflorum
c. Adenium swazicum
d. Adenium boehmianum
e. Adenium oleifolium
f. Adenium somalense
g. Adenium arabicum
h. Adenium socotranum
a. Adenium obesum (Desert Rose) Berasal dari jazirah Afrika, di sebelah selatan gurun Sahara dari Senegal sampai Sudan dan juga Kenya. Warna normal bunga pink sampai merah. Karena ditanam dari biji, maka muncul varietas-varietas baru yang sangat beragam bentuk penampilannya, bentuk bunga, ataupun bentuk daunnya. Oleh berbagai nursery di Thailand dan Taiwan , varietas baru ini dipilih dan dikembangkan secara intensif. Varietas pilihan ini diberi nama masing-masing dan lebih banyak dikembangkan sebagai batang atas untuk grafting, sedangkan batang bawah diperoleh dari biji warna pink karena paling mudah dikembangkan biji-nya. Tidak mempunyai masa dorman yang jelas, sehingga pertumbuhannya cukup cepat. Secara umum merupakan steril jika penyerbukan sendiri, sehingga seringkali tak terjadi penyerbukan saat tanaman tersebut sendirian.

b. Adenium multiflorum (sabi star)
Ditemukan di Afrika bagian selatan di sisi timur, seperti Mozambik dan Afrika Selatan bagian Timur. Tumbuh tinggi dan bercabang dengan daun yang lebar. Bonggolnya tidak membesar, tapi mempunyai batang dan akar yang membesar. Mempunyai masa dorman yang cukup panjang (lebih dari 4 bulan), saat masa itulah jenis ini akan berbunga (2-4 bulan) dengan tanpa daun.

Banyak adenium hibrida yang punya sedikit ” darah ” multiflorum karena bunga-nya yang memang sangat cantik. Bunganya putih dengan garis merah di pinggirnya. Namun keturunannya sering kali malas berbunga dan batangnya terlalu panjang sehingga pemilihan secara intensif terus dilakukan.

c. Adenium swazicum
Ditemukan di pesisir timur Afrika bagian selatan seperti di pesisir timur Afrika Selatan , Swaziland , dan perbatasan Afrika selatan dan Mozambik. Mempunyai bentuk daun yang sempit dan panjang dengan warna lebih muda dari kebanyakan jenis lain. Bunga-nya berwarna magenta hingga ungu muda. Jenis ini mudah berbunga dan kompak tapi sangat sulit untuk berbiji. Bisa juga digunakan sebagai pejantan untuk persilangan dengan obesum. Hibrida dari jenis ini akan rajin berbunga dibanding hibrida jenis lain. Seperti halnya obesum, memiliki masa tumbuh yang panjang jika terdapat kondisi hangat dan diberi air cukup.

d. Adenium boehmianum
Ditemukan di Namibia dan Angola yaitu di sisi barat atau sisi kebalikan dari ditemukannya Swazicum. Mempunyai bunga yang serupa dengan swazicum tapi mempunyai daun yang panjang dan lebar. Jika dibandingkan dengan semua jenis adenium, daun boehmianum merupakan yang paling besar. Mempunyai masa tumbuh yang sangat pendek dan pada masa itulah muncul bunga yang lebih kecil dari bunga swazicum. Jenis ini juga hanya berdaun saat masa tumbuh tersebut, sedangkan saat dorman daunnya akan rontok. Bonggolnya sama sekali tidak membesar dan pertumbuhannya lambat.
e. Adenium oleifolium
Ditemukan di gurun Kalahari yaitu perbatasan antara Namibia , Botswana dan Afrika selatan. Ciri daunnya sempit, panjang dan hampir paralel di kedua sisi dengan warna mengkilap. Bunga-nya kecil tapi berbiji cukup besar. Cukup mudah untuk menumbuhkannya, sayang pertumbuhannya sangat lambat. Bonggolnya cukup kecil jika dibanding jenis lain.
f.Adenium arabicum
Ditemukan di sebelah selatan dan barat semenanjung Arab. Spesies ini mempunyai bonggol yang sangat besar bercabang banyak dengan daun yang tebal. Bunga-nya berwarna pink cerah. Jenis ini biasa ditanam dari biji untuk mendapatkan bentuk bonggol yang besar. Adenium arabicum mempunyai masa dorman yang jelas, meski ada jenis arabicum tertentu yang daunnya tidak berguguran saat dorman.
Di Thailand, sudah diadakan pemilihan sedemikian rupa sehingga muncul persilangan varietas-varietas baru dengan varietas asli biasa diberi nama Yak Saudi. Varietas baru itu antara lain: Ra Chee Ni P.
g.Adenium somalense
Ditemukan di Somalia selatan sampai Tanzania , dan Kenya . Ukurannya bervariasi dari kecil sampai setinggi 5m. Bunganya lebih kecil dari obesum dengan warna pink sampai merah tua. Pola strip dari pinggir menuju corong merupakan ciri khas somalense. Jenis ini biasa disilangkan dengan obesum sehingga sebagian ‘darahnya’ terkandung dalam kebanyakan adenium hibrida saat ini.
Adenium somalense var. crispum
Jenis ini cukup beda dengan somalense asli. Tanaman ini sangat kompak dengan daun yang memanjang dan bergelombang. Perumbuhannya cukup lambat dengan bonggol yang tidak begitu membesar yang tumbuh di dalam tanah. kembali ke atas
.

 

Adenium Taiwan

Adenium

Contact Us:
ARCHIPEDDY
WEB SOURCE
BUILDING KNOWLEDGE
CATALOG PROMO

Email: staff

 

Data tanaman hias

Seri Gardeningtaken from: Kompas

 

  1. TANAMAN PAGAR
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.

2.

Nothopanax fruticosum

Nothopanax scutelarium

Kedodndong laut

mangkokan

12

13

 

  20

20

20

20

 

 

  1. KELUARGA NANAS-NANASAN/ BOMELIADE
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.
2.
3.

4.

 

Aechmea sp


Cryptanthus  sp


Guzmania sp

Noereglia sp

 

 

Ehmea berbunga,nanas buah

Kriptantus merah jambu strip

Kriptantus hijau strip putih/Nanas bunga merah

Hijau garis putih tengah

 

 

 

 

 

 

 

}

 

} 60
}

 

}

 

} 40
}

 

 

 

*

 

*) Belum teridentifikasi

  1. KELUARGA  CEMARA
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.

2.

3.

Araucarya exelsia

Cassuarina equisettifola

Pinus mercusii

Cemara norflok

Cemara angina
pinus

 

 

 

 

2

10
1

 

 

 

 

  1. KELUARGA PALEM
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.
2.
3.

4.

5.

Acynoploeus macharthuni

Chrysalidocarpus lutecens

Cycas rumphii

Licuala grandis

Livistonia spinosa

Rhapis excelsa

Palem jepang/kasar

Palem kuning

Sikat kasar/haji

Palem paying

Palem jari

Palem wregu

 

 

1

10

 

10

40

20

20

10

12

 

20

20

10

5

 

 

  1. KELUARGA BAMBU
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.

2.

Arundinaria japonica

Bambusa arundiacea

Bambu jepang

Bamboo ori

 

 

 

4

150

 

   
  1.  TANAMAN AIR
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.

2.

Chornia crassipes

Typha latifolia/domingensis

 

Eceng gondok

Tifa/lembang

 

 

 

10

2

 

5

 

 

 

  1. POHON BUAH-BUAHAN
No. Nama Latin Nama Lokal  Ukuran   Tanaman ket
Besar Sedang Kecil
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

 

Ananas cosmsus

Artocarpus altilis      

Averrhoa carambola

Carica papaya

Citrus limun

Cynometra caujiflora

Flacourtia inemis

Musa acuminate

Nephelium appaceum

Persea Americana

Spondias dulcis

nanas

Sukun/kluwih

Belimbing manis

Papaya

Jeruk limau

Nam-nam

lobi-lobi

pisang

rambutan

alpokat

kedondong

 

 

 

 

 

 

 

 

5

15

1

2

8

10

2

10

5

5

1

5

20

 

 

 

 

 

 

5

 

 

Hasil inventarisasi nama-nama tanaman tersebut di atas berdasarkan  pustaka sbb:

Anonim. 1990. Daftar Nama Tanaman Hias. Majalah Asri.

Anonim. 2005. Tanaman Hias Favorit Pembawa Hoki. PT. Gramedia Jakarta.

Beikram dan A.Andoko. 2004. Mempercantik Penampilan Adenium .Agromedia Pustaka.

Pangemanan,L. 1979. Nama Tumbuh-tumbuhan disekitar Manado. Bahan kuliah Taksonomi Fakultas Pertanian Unsrat.

 

Inilah 9 langit-langit terindah di dunia

Ini 9 Langit-langit Gedung Terindah di Dunia

Liputan6.com, Jakarta Suatu mahakarya yang indah pasti mengundang decak kagum para penikmat seni. Tak hanya sebuah lukisan, patung dan benda seni lainnya, langit-langit sebuah ruangan bisa menjadi sebuah media untuk menuangkan karya seni yang menawan.

Sembilan langit-langit gedung, atau bisa disebut plafon ini, dibuat begitu indah dan megah, hingga menjadi hasil karya yang amat menyejukkan mata.

BACA JUGA

  • Tinggi Plafon Ideal untuk Ruang Sempit
  • Tips Praktis Bersihkan Kipas Angin di Plafon
  • Metropolitan Museum of Art Kini Dilengkapi Proyeksi Digital

Perpaduan bentuk, warna dan desain yang menarik, membuat karya-karya ini menyatu sempurna dengan gaya arsitektur gedung. Dengan pengaruh berbagai gaya seni, kesembilan plafon ini tersebar dari seluruh dunia. Dilansir dari BBC.com hari Rabu (23/3/2016), berikut kesembilan langit-langit gedung terindah di seluruh dunia.

Castello di Sammezzano, Leccio, Italy
Langit-langit sebuah ruangan bernama Peacock Room ini terletak di Italia. Perpaduan warna-warna eksotik ini terinspirasi dari bulu burung merak yang begitu indah dan anggun. Sang arsitek sendiri adalah seorang berkebangsaan Italia yang ingin mengulaskan sentuhan kebudayaan timur yang eksotis.

Ely Cathedral, Cambridgeshire
Bangunan ini rampung di tahun 1334 hasil karya seorang tukang kayu kerajaan, William Hurley. Bentuk oktagon di ujung menara katedral ini merupakan salah satu prestasi abad pertengahan dari segi struktural teknik dan desain. Dari lantai dasar, langit-langit ini berbentuk seperti bintang yang bersinar terang. Dibangun dari kurang lebih delapan pohon Ek, plafon ini memiliki tinggi sekitar 30 kaki.

Solna Centrum Metro Station, Stockholm
Seniman Anders Åberg dan Karl-Olov Björk melukis bebatuan bawah tanah ini dengan warna merah yang misterius. Plafon stasiun kereta ini berada tepat di atas eskalator yang memberi efek seperti memasuki sebuah gua yang seram. Sejak 1957 banyak seniman yang turut peran dalam memperindah kereta bawah tanah. Sebuah jurnal mengatakan Stockholm Metro sebagai galeri seni terpanjang di dunia.

dikutip dari: liputan6.com

Kali Ciliwung dahulu jernih

Ciliwung Masa Lalu
Repro: Intisari, 1988
Sungai Ciliwung dulu pernah bersih, sehingga dipakai sebagai air minum dan mandi.
Seri Konservasi 2010taken from: Kompas

Editor: ksp

Sungai Ciliwung dulu pernah bersih, sehingga dipakai sebagai air minum dan mandi.

Laporan wartawan KOMPAS Senin, 18 Oktober 2010 Banjir lagi, banjir lagi. Jakarta di tangan ahlinya saja masih kewalahan menghadapi fenomena yang satu ini. Jangankan menghilangkan, meminimaliskan banjir saja bukan main susahnya.
Perilaku masyarakat dituding menjadi penyebab terjadinya banjir atau genangan. Membuang sampah sembarangan sehingga drainase menjadi tersumbat memang merupakan pemandangan sehari-hari, terutama di wilayah-wilayah sepanjang bantaran Sungai Ciliwung.

Curah hujan yang tinggi, penumpukan sampah, pendangkalan sungai, drainase buruk, dan minimnya tanah resapan, merupakan penyebab banjir di Jakarta yang sudah lama teridentifikasi. Pesatnya urbanisasi ke Jakarta menjadi salah satu faktor kondisi ini. Tidak diperkirakan sebelumnya, dalam kurun waktu seratus tahun saja sungai-sungai di Jakarta telah mengalami penurunan kualitas sangat besar. Pada abad XIX, air sungai-sungai di Jakarta masih bening sehingga bisa digunakan untuk minum, mandi, dan mencuci pakaian.

Bahkan ratusan tahun yang lalu, Sungai Ciliwung banyak dipuji-puji pendatang asing. Disebutkan, pada abad XV – XVI Ciliwung merupakan sebuah sungai indah, berair jernih dan bersih, mengalir di tengah kota. Hal ini sangat dirasakan para pedagang yang berlabuh di Pelabuhan Sunda Kelapa.
Ketika itu Ciliwung mampu menampung 10 buah kapal dagang dengan kapasitas sampai 100 ton, masuk dan berlabuh dengan aman di Sunda Kelapa. Kini jangankan kapal besar, kapal kecil saja sulit melayari Ciliwung karena baling-baling kapal hampir selalu tersangkut sampah.
Sumber lain mengatakan, selama ratusan tahun air Ciliwung mengalir bebas, tidak berlumpur, dan tenang. Karena itu banyak kapten kapal asing singgah untuk mengambil air segar yang cukup baik untuk diisikan ke botol dan guci mereka.

Jean-Baptiste Tavernier, sebagaimana dikutip Van Gorkom, mengatakan Ciliwung memiliki air yang paling baik dan paling bersih di dunia (Persekutuan Aneh, 1988).
Dulu, berkat Sungai Ciliwung yang bersih, kota Batavia pernah mendapat julukan “Ratu dari Timur”. Banyak pendatang asing menyanjung tinggi, bahkan menyamakannya dengan kota-kota ternama di Eropa, seperti Venesia di Italia.

Karena dikuasai penjajah, tentu saja kota Batavia dibangun mengikuti pola di Belanda. Ciri khasnya adalah dibelah oleh Sungai Ciliwung, masing-masing bagian dipotong lagi oleh parit (kanal) yang saling sejajar dan saling melintang.

Pola seperti ini mampu melawan amukan air di kala laut pasang, dan banjir di dalam kota karena air akan menjalar terkendali melalui kanal ke segala penjuru.

Kemungkinan bencana ekologi di Jakarta mulai terjadi sejak 1699 ketika Gunung Salak di Jawa Barat meletus. Erupsinya berdampak besar, antara lain menyebabkan iklim Batavia menjadi buruk, kabut menggantung rendah dan beracun, parit-parit tercemar, dan penyakit-penyakit aneh bermunculan.

Maka kemudian orang tidak lagi menjuluki Batavia sebagai ‘Ratu dari Timur’, melainkan ‘Kuburan dari Timur’. Bencana ini berdampak pada pemerintahan di Batavia yang mulai goyah karena banyak pihak saling tuding terhadap musibah tersebut.

Para pengambil kebijakan terdahulu dinilai salah karena telah membangun kota dengan menyontoh kota gaya Belanda. �Batavia adalah kota bercorak tropis. Berbeda jauh dengan Belanda yang memiliki empat musim,� begitu kira-kira kata pihak oposisi. Sebagian orang menduga, bencana ekologi itu disebabkan oleh kepadatan penduduk. Batavia memang semula dirancang sebagai kota dagang. Karenanya banyak pendatang kemudian menetap secara permanen di sini. Sejak itulah perlahan-lahan Ciliwung mulai tercemar. Berbagai limbah pabrik gula dibuang ke Ciliwung. Demikian pula limbah dari usaha binatu dan limbah-limbah rumah tangga, karena berbagai permukiman penduduk banyak berdiri di sepanjang Ciliwung. Dalam penelitian tahun 1701 terungkap bahwa daerah hulu Ciliwung sampai hilir di tanah perkebunan gula telah bersih ditebangi. Sebagai daerah yang terletak di tepi laut, tentu saja Batavia sering kali kena getahnya. Kalau sekarang Jakarta hampir selalu mendapat �banjir kiriman� dari Bogor, dulu “lumpur kiriman” bertimbun di parit-parit kota Batavia setiap tahunnya.
Pada awal abad ke-19 Batavia tidak lagi merupakan benteng kuat dan kota berdinding tembok. Karenanya, pada awal abad ke-20 Batavia sudah menjadi kota yang berkembang dengan penduduk berjumlah 100.000 orang. Bahkan dalam beberapa tahun saja penduduk kota sudah meningkat menjadi 500.000 orang.

Adanya nama-nama tempat yang berawalan hutan, kebon, kampung, dan rawa setidaknya menunjukkan dulu Jakarta merupakan kawasan terbuka yang kini berubah menjadi kawasan tertutup (tempat hunian).
Sejak membludaknya arus urbanisasi itu, pendangkalan Ciliwung dan sungai-sungai kecil lainnya terus terjadi tanpa diimbangi pengerukan lumpur yang layak. Pada 1960-an, misalnya saja, sejumlah sungai kecil masih bisa dilayari perahu dari luar kota. Waktu itu kedalaman sungai mencapai tiga meter. Namun kini kedalaman air tidak mencapai satu meter.

Sayang, semakin derasnya arus urbanisasi ke Jakarta, kondisi Ciliwung semakin amburadul. Banyaknya permukiman kumuh di Jakarta menyebabkan Ciliwung beralih fungsi menjadi “tempat pembuangan sampah dan tinja terpanjang di dunia”.
Banjir besar mulai melanda Jakarta pada 1932, yang merupakan siklus 25 tahunan. Penyebab banjir adalah turun hujan sepanjang malam pada 9 Januari. Hampir seluruh kota tergenang. Di Jalan Sabang, sebagai daerah yang nomor satu paling parah, ketinggian air mencapai lutut orang dewasa. Banyak warga tidak bisa keluar rumah, kecuali mereka yang beruntung memiliki perahu (Jakarta Tempo Doeloe, 1989).(Djulianto Susantio)