Situs Promosi Arsitektur

Situs Promosi Arsitektur

Tampilkan produk Anda di sini. More »

Inovasi terbaru

Inovasi terbaru

Setiap hari ada inovasi baru More »

Asuransi Jiwa Indonesia

Asuransi Jiwa Indonesia

Banyak perusahaan asuransi menawarkan produk-produk unggulan. Pilihlah yang paling sesuai kebutuhan Anda More »

Kontraktor di Bogor

Kontraktor di Bogor

Kontraktor rumah mewah More »

Selamatkan bumi dari pemanasan global dan penebangan liar

Selamatkan bumi dari pemanasan global dan penebangan liar

You can completely customize the featured slides from the theme theme options page. You can also easily hide the slider from certain part of your site like: categories, tags, archives etc. More »

 

Kota paling menakjubkan yang mengungkap dunia kuno

Kota paling menakjubkan yang mengungkap dunia kuno

pergamon

Pameran baru di Metropolitan Museum of Art, New York, merayakan Pergamon, kota menakjubkan yang mengungkapkan banyak hal terkait dunia kuno, tulis Alastair Sooke.

Ketika Aleksander Agung meninggal di Babylonia, dia masih berusia awal 30-an tahun, pada 323 SM.

Dia meninggalkan sebuah kerajaan luas di tiga benua, tetapi tanpa keturunan yang berhak. Kekuasaan Raja Masedonia atas Kerajaan Persia menjadikannya begitu kaya, dan tiba-tiba, ini semua bisa dikuasai.

Dalam puluhan tahun berikutnya, jenderal dan anak-anak laki-lakinya bersaing keras untuk menjadi pengganti satu-satunya. Inilah permulaan dari periode Hellenistik, mulai dari meninggalnya Aleksander sampai bunuh dirinya Ratu Kleopatra VII di tahun 30SM.

  • Kuburan laut yang mengerikan
  • Apa isi tas tangan milik Ratu Elizabeth II?

Pada permulaan abad ke-3 SM, dunia baru muncul. Secara umum terdiri dari tiga dinasti yang menguasai kerajaan begitu besar.

Ptolemi menguasai Mesir. Seleucid di Suriah. Sementara di Masedonia, Antigonid yang berkuasa. Ketiga kekuatan ini menguasai Laut Tengah timur sampai kelompok Roma tiba.

Sejumlah kerajaan kecil tetapi tetap penting, terpecah. Seperti Bactria di Afghanistan saat ini. Dan kebetulan kita mengetahui banyak hal tentang salah satu ibukotanya, Pergamon di Turki barat, dibandingkan kota Hellenistik lainnya.

“Kita memandang Athena, Roma dan Istanbul sebagai kota besar,” kata Carlos A Picon, kurator pameran besar Pergamon di Metropolitan Museum of Art, New York.

“Tetapi pada zaman Hellenistik, hanya terdapat sejumlah (ibukota kerajaan yang penting) dan Pergamon adalah salah satunya.”

Mirip Game of Thrones

Kita agak akrab dengan Pergamon sebagian karena arkeologi. Kota Hellenistik lainnya tetap sulit digali.

“Antioch sepertinya hilang selamanya,” kata Picon. “Iskandaria sekarang sebagian besar tenggelam.

Syracuse, di Sisilia, berada di bawah kota yang sekarang. Tetapi Pergamon bisa dibilang ditinggalkan. Dan sejak tahun 1870, tempat itu digali pihak Jerman. Jadi ini benar-benar satu-satunya kota Hellenistik yang kita cukup banyak ketahui.”

Terletak 24km dari pantai Asia Minor barat laut dan dikelilingi hutan ek, kota pegunungan Pergamon pertama kali dikenal sebagai tempat perlindungan Barsine, istri jenderal Persia yang kalah.

Aleksander Agung memiliki anak laki-laki, Herakles, darinya. Posisinya yang mudah dipertahankan, di atas pegunungan, menjadikannya benteng alamiah.

Setelah Aleksander meninggal, salah satu jenderal Masedonianya memutuskan untuk menyimpan pampasan perang, sekitar 9.000 talenta perak, di tempat itu.

Karena nasib baik, dan keahlian berpolitik, orang yang ditugaskan menjaganya, Philetairos, akhirnya menggunakannya sebagai dasar dinastinya sendiri.

Dinamakan atas nama ayahnya, Attalos, mereka kemudian dikenal sebagai Attalids (282-133SM). Attalids kemudian memisahkan diri dari Seleucid dan menjadi kekuatan tersendiri. Sangat mirip Game of Thrones.

Mosaik

Untuk mewakili citra diri barunya, Attalid mengubah benteng Pergamon menjadi kota pusat kebudayaan dan pengetahuan, dirancang untuk menyaingi Athena Kuno saat di puncak kejayaannya pada abad ke-5 SM.

Pesan ini disampaikan lewat patung marmer besar Athena, dari Perpustakaan Pergamene, yang saat ini dipamerkan di New York. Dibuat pada 170SM, patung ini mengacu ke “Parthenos Athena”, patung terkenal jenius Yunani, Pheidias, yang sebelumnya berada di Acropolis Athena.

Perpustakaan besar hanyalah salah satu bagian program pembangunan besar-besaran Attalid, yang juga membuat teater dan tempat olah raga, serta merancang kembali kota.

Mereka memperkaya istana dengan lukisan dan patung klasik, dan membuat mosaik mewah, yang kemudian membuat Pergamon terkenal.

Perpustakaan

Mereka juga membuat monumen megah untuk memperingati kemenangan atas Galatian, suku Celtic yang merambah Asia Minor selama bertahun-tahun.

Kemenangan atas Galatian ini membuat Attalos I pada tahun 230 SM mendapatkan status dinasti kerajaan. Ini juga menciptakan periode dimana pengaruh dan kemakmuran Pergamon mencapai puncaknya.

Athena baru

Satu monumen yang paling mewakili kemegahan Attalid adalah Altar Besar Pergamon.

Bangunan unik tahun 2 SM ini terdiri dari tiang Ionic di atas podium luas, pada panggung lima tangga.

Altar menjadi pusat monumen karena dihiasi pahatan dramatis. Dalam katalog pameran, Andreas Scholl, direktur Berlin State Museum, mengatakannya sebagai “salah satu karya terbaik sejarah seni dunia”.

Dengan panjang lebih 91m dan tinggi hampir 2,4m, bangunan ini menggambarkan perang sengit dewa Olympia dan raksasa. Peristiwa ini diwakili lebih 100 patung dengan gaya Barok.

Altar

Pesan bagi warga Hellenistik adalah jelas. Olympian bersekutu dengan Attalid, yang menurut Picon memandang diri mereka sebagai “warga Athena baru”. sementara raksasa adalah musuh mereka yang tertindas. Altar Besar adalah kekuatan kejam berkedok seni.

Sekarang hal ini mewakili kemewahan dan ambisi seni Hellenistik, yang juga ditampilkan pameran Met, dalam skala yang lebih kecil, lewat perhiasaan mewah, diadem, gelas dan perak, patung dada dan cameo batu berharga.

Cameo adalah keahlian Hellenistik yang seringkali menjadi hadiah diplomasi.

Hiasan rambut

pergamonImage copyrightATHENS BENAKI MUSEUM
Image captionPerhiasaan mewah, diadem, gelas dan perak, patung dada dan cameo batu berharga mewakili kemewahan seni dan rancangan Hellenistik (Credit: Athens, Benaki Museum).

Meskipun telah membual lewat kekuasaannya, Pergamon tetap tidak bisa mempertahankan kemegahannya selamanya.

Penguasa dinasti terakhir, Attalos III adalah ahli tanaman paranoid yang meninggal karena sinar matahari di tahun 133 SM, saat sedang membuat patung untuk makam ibunya.

Anehnya dia memberikan kerajaannya ke Republik Romawi, langkah mengejutkan yang dirancang untuk mengatasi bangsa Romawi yang agresif agar tidak menghancurkan Pergamon.

Bagi Picon, hubungan Roma dan kerajaan Hellenistik di Laut Tengah timur sangatlah penting.

“Roma menghancurkan kehidupan dunia Yunani,” jelasnya.

“Semenanjung Italia dibanjiri barang rampasan dari Timur dan semua kekayaan itu untuk Roma.

Pada mulanya, warganya memandang kemewahan itu mengkhawatirkan, tidak berkelas dan agak feminin. Tetapi mereka kemudian menjadi lebih mirip Hellenik. Di zaman Hadrian, warga Roma lebih Hellenik dibandingkan orang Yunani.”

Cameo

pergamonImage copyrightANTIKENSAMMLUNG KUNSTHISTORISCHES MUSEUM VIENNA
Image captionCameo adalah keahlian Hellenistik, seringkali menjadi hadiah diplomatik yang disukai (Credit: Antikensammlung, Kunsthistorisches Museum, Vienna).

Pergamon, tentu saja berperan penting dalam akulturasi.

“Terima kasih kepada harta yang berlimpah,” kata Picon,” Attalid bisa mengalahkan semua musuh Yunani. Menjadi pengusung semangat Yunani, menjadi sangat bangga mendukung tradisi Hellenik.”

Dia menambahkan,”Tentu saja kerajaan Roma lebih besar dan bertahan lebih lama dibanding Pergamon, pada akhirnya Roma menguasai seluruh dunia Barat selama tiga abad. Tetapi Roma tidak bisa melakukan ini tanpa menyerap gelombang pengetahuan dan warisan dari Yunani Timur.”

Alastair Sooke adalah Kritikus Seni Daily Telegraph.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *