your adv. herebanner

ARCHIPEDDY
 

 

your adv here

 

powered by google

 

Google
 
 
 
Buitenzorg
Seri Property 2010

taken from: Kompas


Van Kleine Boom Naar Buitenzorg Via Meester Cornelis


Selasa, 2/3/2010 | 18:17 WIB

Spoorwegstations Op Java
Senin, 26 April 2010
KOMPAS.com -- Pembangunan jalur kereta api Batavia-Buitenzorg dimulai pada 15 Oktober 1869. Gubernur Jenderal Hindia Belanda saat itu, P Myers, hadir dalam upacara dimulainya pembangunan jalur tersebut. Perusahaan yang membangun jalur itu, tak lain adalah Nederlandsch-Indische Spoorweg Maatschappij (NISM), yang dinilai berhasil setelah membangun jalur kereta api pertama Semarang-Tanggung pada 1864-1867. Sebagai pemimpin pembangunan rel kereta api tak lain adalah JP Bordes.
Seperti telah ditulis pada artikel sebelum ini, sebetulnya pembangunan jalur kereta api Batavia-Buitenzorg sudah diusulkan jauh sebelum akhirnya jalur Samarang-Tangoeng dibangun. Dalam buku Sejarah Perkeretaapian Indonesia jilid I disebutkan, Gubernur Jenderal Rochussen sudah mengusulkan agar pemerintah membangun jalur tersebut. Usul itu disampaikan kepada pemerintah Kerajaan Belanda pada 1846. Rochussen mempertimbangkan pentingnya jalur Batavia-Buitenzorg yang merupakan jalur pengangkut hasil kopi dan teh selain juga sebagai pusat pemerintahan kolonial.
Namun karena keuangan negara belum kuat, maka usul tadi ditolak. Pemerintah Belanda memutuskan pembangunan dikerjakan swasta. Dari hasil penelitian tim Kerajaan Belanda, jalur Batavia-Buitenzorg terbilang rawan, khususnya rawan terhadap perlawanan dari para tuan tanah.
Setelah berbagai pertimbangan, akhirnya NISM mendapat konsesi pemasangan rel di jalur antar-wilayah di Batavia Lama dan Baru, serta Batavia-Buitenzorg pada 1864. Tapi baru bisa mulai dikerjakan pada 1869 dan memerlukan waktu selama empat tahun untuk menyelesaikan jalur sepanjang 58.506 m (sekitar 59 km). Jalur itu terdiri dari, jalur Batavia-Buitenzorg sepanjang sekitar 56 km, sekitar satu kilometer jalur simpangan ke Meester Cornelis (Jatinegara), sekitar dua kilometer jalur simpangan ke Kleine Boom (kini Pasar Ikan).
Stasiun
Stasiun kecil yang pertama kali dibuat oleh NIS pada 1872, Station Meester Cornelis atau biasa disebut Stasiun Boekit Doeri Pasar.

Pembangunan jalur ini mengalami kendala karena masalah keuangan NISM. Tahun 1870 proyek ini sempat macet, yaitu pada pengerjaan gelombang pertama. Pekerjaan ini dimulai 15 Oktober 1869 – Februari 1870 di mana selama kurun waktu itu jalur sepanjang 7.590 m untuk bagian Kleine Boom, Meester Cornelis sejauh 13.087 m, dan jalur sepanjang 18.730 m untuk bagian Bogor selesai dikerjakan.
Pekerjaan kedua baru bisa dilaksanakan pada Juni 1870 sampai juni 1871, yaitu jalur di Bogor sepanjang sekitar 9.270 m. Selanjutnya, pada Juni 1871 hingga Januari 1873 barulah seluruh proyek pembangunan jalur kereta api Batavia-Buitenzorg selesai, termasuk jalur Weltevreden-Meester Cornelis Passer (Stasiun Bukit duri)-Buitenzorg.
Dalam beberapa buku tentang perkeretaapin Indonesia yang kebanyakan bersumber dari buku-buku berbahasa Belanda seperti Spoorwegstationsweg Op Java karangan Michiel van Ballegoijen de Jong, De Stroomactie Op Java en Sumatera karya JJG Oegema, Het Indische Spoor In Oorlogstijd bikinan Jan de Bruin, secara terpisah-pisah disebutkan perjalanan sejarah kereta api di Batavia hingga ke seluruh Pulau Jawa.
Di sepanjang lintasan Batavia-Buitenzorg yang membentang sepanjang hampir 60 km itu berdiri 15 stasiun. Stasiun paling ujung di Batavia Lama adalah Stasiun Kleine Boom (Pasar Ikan), kemudian kereta akan berhenti di Stasiun Batavia (Batavia Hoofdstastion) yang dulu lokasinya di sebelah Museum Seni Rupa dan Keramik sekarang ini. Stasiun selanjutnya adalah Sawah Besar, Noordwijk (Pintu Air), Weltevreden (Gambir), Pegangsaan, Meester Cornelis Passer, Pasar Minggu, Lenteng Agung, Pondok Tjina, Depok, Citajam, Bojong Gedeh, Tjilebut, dan Buitenzorg (Bogor).
Moda transportasi kereta api di Batavia dan sekitarnya makin berkembang setelah jalur Batavia - Buitenzorg resmi dibuka pada 1873. Jumlah penduduk bertambah, kepertluan akan jalur untuk mengangkut barang pun bertambah, khususnya di dekat pelabuhan. Stasiun Kleine Boom, temasuk pelabuhannya, makin lama makin tak layak untuk bongkar muat. Maka pelabuhan di Pasar Ikan, Pelabuhan Sunda Kelapa, itu pun dipindah ke Tanjungpriuk.
Sejalan dengan pembangunan pelabuhan baru, maka jalur kereta api ke Tanjungpriuk pun ikut dibangun, yaitu pada 1877. Kali ini pelaksanannya adalah Staatsspoorwegen (SS) milik pemerintah Belanda.
Adalah Bataviasche Ooster-Spoorweg Maatschappij (BOS) yang kemudian tertarik menanamkan modal pada bisnis pengembangan jalur kereta api di Batavia, khususnya bagian timur Batavia yaitu Batavia-Krawang. Pada tahun 1887 jalur Batavia-Bekasi sepanjang 27 km selesai dibangun. Jalur ini melewati Stasiun Kemayoran, Pasar Senen, Jati, Meester Cornelis, Klender, dan Bekasi.

Tiga tahun berikutnya, jalur Bekasi-Cikarang kelar dan Cikarang-Kedungede selesai pada 1891. Seperti kisah NISM, BOS pun terengah-engah soal dana. Akhirnya pemerintah Belanda memberi bantuan dana pada BOS untuk menyelesaikan jalur hingga Krawang, tapi setelah itu, pengelolaannya diserahkan kepada SS. Jalur Batavia-Krawang baru bisa selasai secara total pada 1898.
Staatsspoorwegen (SS) pun makin bersemangat membangun jalur kereta api baru di lingkaran Batavia dan kawasan sekitarnya. Pemerintah Belanda memberi konsesi pada SS untuk membuat jalur kereta api di barat Batavia (tepatnya dari Kampung Bandan) yaitu Batavia-Anjer Kidoel bercabang di Doeri-Tangerang. Seperti pada pembangunan jalur kereta api sebelumnya, pengadaan jalur Batavia—Anjer dikerjakan bertahap.
Tahap Kampung Bandan – Doeri – Tangerang kelar pada 2 Januari 1899. Tahap kedua dari Doeri – Rangkasbetoeng terpenuhi pada 1 Oktober 1899, Rangkasbetoeng-Serang terhubung pada 1 Juli 1900 dan Serang-Anjer Kidoel selesai pada 20 Desember 1900. Jalur Tjilegon-Merak baru ada pada 1914, sebelum itu, lintas Rangkasbetoeng-Laboehan pun dibangun, sementara lintas Krawang-Tjikampek-Poerwakarta-Padalarang sudah beroperasi pada 1906. Dari jalur lintas kereta api antarkota, Belanda juga mengembangkan jalur trem di Batavia dan kota-kota lain di Jawa.

WARTA KOTA Pradaningrum Mijarto

Menjelajah Buitenzorg, tak Hanya Kebun Raya
Kamis, 22 April 2010
KOMPAS.com -- Buitenzorg (Bogor), kota yang diunggulkan sebagai kota pelesir, setidaknya sejak awal abad 19. Kota itu selalu dibisikkan oleh warga, khususnya Belanda, kepada para pelancong yang tiba di Batavia. Di awal abad 19, di beberapa wilayah Batavia memang terlihat kumuh. Belum lagi udara panas dan, tak ketinggalan, nyamuk. Kondisi tersebut jauh berbeda dengan kondisi Buitenzorg, tetangga Batavia, yang lebih pas menjadi kota wisata. Selain Nederlandsche Plantetuin te Buitenzorg alias Kebun Raya Bogor, Paleis Buitenzorg (Istana Bogor), panorama Gunung Salak juga jadi andalan.
Keindahan Gunung Salak dan Sungai Cisadane bahkan bisa dinikmati langsung dari kamar sebuah hotel beken bernama Hotel Bellevue. Sementara hotel mewah lainnya, Hotel Binnenhof, tak kalah top karena hotel ini menampung tamu elit Gubernur Jenderal Hindia Belanda. Hotel yang dibangun pada 1856 itu kini menjadi Hotel Salak The Heritage.
Kisah pelancong yang mengunjungi Buitenzorg di abad 19 dipaparkan dalam Buitenzorg, Kota Terindah di Jawa: Catatan Perjalanan dari Tahun 1860-1930) yang ditulis Ahmad Baehaqie. Buku kecil itu merupakan upaya Kampung Bogor, sebuah komunitas warga pecinta Bogor yang ingin agar sejarah kota itu tak tergerus zaman. “Sore hari sekitar pukul 16.30 adalah waktu terbaik melakukan perjalanan ke Buitenzorg dari Stasiun Weltevreden (kini Stasiun Gambir) yang riuh oleh calon penumpang dan pengantar. Pelancong asing kebanyakan memilih duduk di kelas utama,” demikian pelancong anonim itu membuat catatan harian yang kemudian dikutip Baehaqie. Selanjutnya, catatan itu menggambarkan pelayanan dan fasilitas kereta Batavia – Buitenzorg tersebut.
Perjalanan Batavia – Buitenzorg semakin mudah sejak jalur kereta api yang menghubungkan kedua kota itu resmi digunakan. Sebelumnya, alat transportasi menuju dan dari ke dua kota tersebut hanya bisa menggunakan kuda.

“Di luar jendela ditutupi dengan kayu tebal untuk menahan sengatan sinar matahari, lapisan kulit tebal menutupi kursi berukuran besar, dindingnya berwarna putih dan biru diselingi lukisan Mauve dan Mesdag. Mejanya sungguh nyaman, dengan rak di atas kepala dan kamar ganti berfunitur indah. Kelas dua memiliki layanan hampir mirip dengan kelas satu, namun lebih banyak penumpang. Kelas tiga berupa sebuah gerbong panjang tanpa penyekat dan berbangku tanpa sandaran, sessak ditempati oleh penduduk lokal,” begitu tulis si pelancong yang kagum dengan sistem keamanan kereta tersebut karena semua barang bawaan penumpang terjaga dengan baik.
Menurutnya, keadaan kamar kecil kereta tersebut lebih baik dibandingkan kereta api cepat di Inggris. Tentu saja itu semua gambaran di abad lampau.
Selain suasana di dalam, sang pelancong juga menggambarkan pemandangan yang bisa dinikmati sepanjang perjalanan. “Melalui jendela kereta api, tampak persawahan, perkebunan tebu, pisang, dan jagung. Sekali-sekali saat kereta api sedikit berkelok, kita bisa melihat pegunungan di kejauhan. Mengagumkan,” tutur si pelancong sambil menambahkan, kereta api hanya berhenti sekali dan tiba di Buitenzorg dalam waktu satu jam 20 menit. Dan penumpang pun disambut hujan di Kota Hujan, Buitenzorg.
Di kota ini, sang pelancong pun menjelajah kota, sejak dari pasar di dekat stasiun, hingga hotel-hotel ternama, Istana Bogor, dan pastinya Kebun Raya Bogor.
Untuk melihat bagaimana kondisi kereta api Jakarta – Bogor kini, sekaligus juga menyambangi lokasi dan gedung bersejarah di Kota Bogor seperti yang pernah didatangi si pelancong, Komunitas Jelajah Budaya (KJB) menggelar Jelajah Kota Toea: Batavia – Buitenzorg pada Minggu 25 April 2010. “Buitenzorg itu artinya ‘tanpa kecemasan’, akhirnya kampung itu menjadi kota. Gubernur Jenderal van Imhoff jatuh cinta pada kawasan ini dan mengembangkannya menjadi area pertanian dan peristirahatan. Sampai akhirnya dibangun lembaga penelitian s’Lands Plantentuin te Buitenzorg atau Kebun Raya Bogor. Kita mau mencoba melihat kembali perjalanan Jakarta – Bogor di masa silam, naik kereta api. Kemudian mengelilingi Kota Angkot itu,” kata Kartum Setiawan, ketua KJB.
Rute yang akan dilewati antara lain Stasiun Bogor, Taman Topi, Katedral Bogor, Hotel Salak, sisi luar Istana Bogor, dan tentu saja Kebun Raya Bogor. “Kita bikin tiga tititk keberangkatan, ada dari Museum Bank Mandiri, Stasiun Gondangdia, dan Stasiun UI. Biayanya Rp 80.000/orang. Calon peserta bisa hubungi nomor HP 0817 9940 173 atau 021 99 700 131. Bisa juga via email ke: kartum_boy@yahoo.com,” ujarnya.

WARTA KOTA Pradaningrum Mijarto

Google
© COPYRIGHT 2005-2010 - Eddy S. Lee

banner

your adv here